Ahad, 19 November 2017

Never under estimate children mind

Asyfa dah konvo tadika Little Caliph semalam. Majlis konvo tersebut telah berlangsung dengan lancar dan meriah. Asyfa dapat anugerah Little Qari tiga tahun berturut-turut. Syukur dan bangga abi ;')

Hari selasa sebelum konvo, masa ambil asyfa balik sekolah, teacher dia bagitahu yang Asyfa kena baca surah Al-Mulk ayat 1-5 untuk pembukaan majlis konvo. Assuming that ayat ni selalu dibaca di sekolah, aku pun ok kan je la.

Lepas solah maghrib, macam biasa, aku ajar Asyfa mengaji. Suruh la dia baca surah Al Mulk tu. Rupanya, pagi tu first time dia baca ayat tu! Asyfa mmg boleh baca Al quran tapi untuk baca di atas pentas, pada aku, masih belum lancar. Lepas tu, tambah lagi kalau dia nervous ke masa atas pentas tu, habis semua nanti.

Then, aku suruh ummi dia tengokkan Asyfa baca ayat tu. Ummi pun setuju Asyfa masih belum sedia. Kami berdua rasa macam nak slow talk dengan teacher untuk revise balik; either pendekkan ayat atau tukar ayat lain. Tapi asyfa tak kata apa pun. Dia tetap berlatih nak baca.

Lepas 2 hari, bacaan dia makin improve. Dia siap dah hafal 2-3 ayat pertama. Dan pada majlis konvo tu, she really nailed it! Dia baca dengan jelas dan tenang. Allah saja tahu betapa bangganya abi ummi dia.. Subhanallah.

Then aku sedar. Aku ni kadang-kadang pandang rendah dengan kemampuan anak aku. Aku terlalu defensif dan nak lindungi anak aku sedangkan cabaran tu sebenarnya untuk jadikan anak aku lebih kuat. Kadang-kadang, kita kena biar dia hadapi cabaran dia sendiri. Yang penting dia tahu, kita ada di belakang mereka jika mereka perlukan.

Selain itu, aku juga sedar yg anak aku seorang yg kuat berusaha, garang dgn kwn2 suruh kwn2 buat yg betul dan tak pandai menari ;D

Rabu, 4 Oktober 2017

Hidup umpama roda in a nut shell.

Setelah sekian lama, aku berpeluang mengikuti kursus dalam perkhidmatan. Tajuk kursus, Transform to be a leader by encik awaludin bin bakar. Aku suka kursus. Suka belajar benda baru, jumpa kawan baru. Ada seorang lecturer UUM pernah kata dalam ceramahnya, "You are who you are 10 years ago except for the books that you have read and the people that you have met".

Honestly, tak banyak benda baru yang yang aku belajar. Dia banyak guna management games - hampir semua aku pernah main. Dan aku kurang puas hati dengan perkaitan games dengan ilmu yang dia cuba sampaikan serta kupasan dia. Dia kata dia nak kami explore tapi pada aku dia yang suap terlalu banyak.  Aku mengharapkan lebih banyak teori kepimpinan. Kecewa.

To be fair to the speaker, mungkin dia sendiri ada masalah nak tackle audience dia memandangkan kami varies dari senior officer sampai ke support staff. Dan dia hanya ada 2 hari je nak kursuskan kami. Apa pun, dia seorang yang berpengetahuan dalam perkhidmatan awam dan ada gaya dalam penyampaian. Ok la.

Yang nak diceritakan disini ialah Pengarah Training Company ni. Puan Seha nama dia. Rupanya Puan Seha ni pernah jadi kerani kat Mindef zaman aku kat BPSM dulu. Aku ingat dia pernah jumpa aku kinta posting la, minta cuti tanpa gaji sebab nak cuba business, dan akhirnya berhenti kerja.

Lepas habis kursus, dia ajak aku minum kat meja vip. Masa makan-makan tu, dia cerita cabaran yang dia hadapi dalam business. Dia rasa dia dah capai satu tahap yang boleh dikatakan berjaya. Ada produk mekap brand sendiri, ada training company sendiri. Dia literally sekarang lebih tinggi jawatannya daripada aku.

Benda macam ni memang berlaku. Macam fernando torres dulu kapten kepada diego simeone kat Athletico Madrid, sekarang Simeone jadi head coach torres. Dulu Harjit Singh Sajjan Lt Kol je dalam Canadian Reserve Army, sekarang Menteri Pertahanan Kanada. In short, kita kena hormat semua orang, regardless apa position dia. Allah itu maha adil.

Rabu, 25 Mei 2016

Bakat VS kesungguhan

Masa aku sekolah menengah dulu, seperti lelaki-lelaki cool yang lain, aku juga main bola sepak wakil sekolah. Aku wakil sekolah masa form 4 dan form 5. Posisi aku kat sekolah ialah pertahanan kanan (RB).

Hakikatnya, aku bukanlah pemain yang power pun. Aku mengaku. Aku punya ball control lemah, crossing pun jarang-jarang sampai ke sasaran.

Seorang lagi player yang sama posisi dengan aku nama dia sham (bukan nama sebenar). Dia punya ball control mantap. Dia boleh cross kaki kiri dan kanan. Hantaran dia lebih baik daripada aku. Tapi, aku ketika tu adalah pilihan utama. Why?

Masa cikgu mula nak pilih first 11, cikgu cakap kat short listed semua yang pada dia penilaiab utama dia nak pilih player adalah komitmen. Bukan sahaja dalam padang, tapi luar padang. Sham rajin datang training cuma kurangnya sham ni sebab badan dia sedikit gempal. Dia kurang stamina untuk naik turun padang sepanjang game.

Aku pula on the other hand, masa sekolah dulu memang budak olahraga. Memang kalau main bola dulu, aku lari naik turun tak berhenti (sekarang dah tak boleh la, dah pancit).

Cikgu kata, kalau dia boleh cross 10 kali satu game, ada kemungkinan 2,3 boleh buat gol daripada cross 2 kali satu game, lagi kecil kemungkinan.

Mengambil semangat itu, dalam environment kerja / belajar akan ada golongan yang genius, yang memang dilahirkan IQ tinggi. IQ ni anugerah Allah, jadi rezekilah kepada siapa yang menerimanya. Walau bagaimanapun, apa yang paling penting adalah output / produk. Dia mungkin pandai, tapi kalau dia tak buat apa-apa dengan pandai dia, tak ada maknalah pandai dia itu.

Usaha on the other hand, semua orang ada daya usaha. Cuma nak guna atau tak. Aku menyesal sejak swkolah dulu tak usaha main bole sungguh-sungguh. Kalau tak boleh main untuk Arsenal sekarang. Huhuu

Isnin, 14 Disember 2015

Priority

1. Bijak pandai kata, selalu letak keutamaan dalam apa yang kita buat. Dan kemudian dulukan yang utama. Perkara ini umum dan diketahui oleh semua.

2. Masalah utama ialah untuk meletakkan keutamaan. Keutamaan berbeza antara individu dengan individu lain. Makanya, bila kita pilih untuk dahulukan apa yang utama pada mata kita, mungkin kita akan ditegur orang lain kerana pada mata mereka itu bukan keutamaan.

3. Masalah yang paling besar adalah apabila konflik keutamaan ini adalah antara dua aspek terbesar dalam hidup kita; kerja dan keluarga.

4. Jawapan jelas majoriti - keluarga sentiasa utama. Kerana keluarga tiada galang ganti manakala kerja boleh cari yang lain. Majoriti belum tentu benar.

5. Pandangan saya, aspek kerja dan keluarga adalah skop yang terlalu umum untuk dibuat penilaian. Perlu diperincikan lagi. Bermaksud, jika berlaku konflik antara dua aspek ini dan saya perlu memilih, saya akan melihat kepada situasi ketika itu.

6. Jika saya sedang bekerja, dan kerja itu hanya saya yang mampu laksanakan dan masalah keluarga saya boleh tunggu sehingga saya selesai, maka kerja adalah keutamaan berbanding keluarga ketika itu.

7. Kesimpulan. Keluarga memang utama. Tetapi hakikatnya, kita bekerja untuk mencari rezeki yang halal untuk menyara keluarga. Maka bekerja juga secara tidak langung adalah untuk keluarga. Makanya keluarga adalah utama tetapi kerja bukanlah kedua.

Isnin, 12 Oktober 2015

Bahagia

Apa itu bahagia? Apa yg membawa kepada kebahagiaan?

Soalan subjektif. Sebab bagi setiap orang perkara yg membawa kepada kebahagiaan adalah berbeza. Lagi menyusahkan, kebahagiaan tu bukan datang atas 1 perkara, tapi 1 pakej. Maksudnya, kalau orang itu akan rasa bahagia makan nasi ayam, nasi tu kena membahagiakan, ayam tu kena membahagiakan, kicap dia kena membahagiakan, cili dia pun kena membahagiakan. Waima 1 benda saja yg spoil, dia tidak akan bahagia memakan nasi ayam tersebut. Dia akan kata, "Nasi dah sedap, sekali ayam pulak rasa hangit. Spoil la.."

Tu baru bahagia kita seorang individu. Kalau keluarga; mak bapa adik beradik, kebahagiaan adalah apabila kesemua ahli kumpulan bertemu dgn kehendak mereka bersama. Bahagia bersama, istilahnya. Bayangkan 1 pakej perkara, disukai oleh semua ahli kumpulan. Memang susah.

Kalau adik beradik tu sekurang2nya dididik dalam 1 acuan. Sama2 besar makan kari contohnya. Adalah titik bersamaan. Kalau suami isteri pulak, yang masing2 membesar dgn acuan berbeza, sorang makan tempoyak, sorang makan spagetthi, kat mana nak jumpa titik bahagia dia? Kalaupun ada, boleh ke bahagia setiap masa bersama?

Memang susah nk jumpa yg sama-sama bahagia. Menghampiri tiada. Sebenarnya ada, kalau kita bertolak ansur. Harini makan tempoyak (suami bahagia) esok makan spagetthi (isteri bahagia). Walaupun spagetthi tu mahal, walaupun spagetthi tu menggemukkan, walaupun suami tu benci spagetthi, selagi ia tak langgar syarak, suami patut bg peluang kpd isteri dia makan spagetthi. Bg peluang dia bahagia.

Bertolak ansur. You can educate, u can remind, but u can't demand toleration. Kalau dia tak tolak ansur slps kita ingatkan, then bersabarlah. Bertabahlah. Kerana kebahagiaan sebenar adalah di akhirat sana.

Selasa, 29 September 2015

Jaga hati

Selalu sebelum tidur, aku bercerita dgn anak aku. Hari ni anak aku jauh. Jadi aku bercerita dengan korang.

Pada zaman dahulu, ada seorang anak bernama ali. Ali anak sulung daripada 5 adik beradik. Keluarga ali hidup sederhana.

Selepas kematian ayah, keluarga ali berpindah dari rumah ayah ke rumah nenek di kedah. Ibunya tak mampu menjaga kami seorang diri. Ibunya perlu bekerja untuk menyara anak-anak.

Menyedari keadaan ibu yang susah payah, ali pun belajar bersunggub-sungguh, berjaya menamatkan pelajaran di universiti, dan mendapat kerja yang baik. Walaupun ali bekerja jauh dari keluarga, tapi ali lah yang menaggung perbelanjaan keluarga serta pendidikan adik-adiknya.

Selepas beberapa lama, ali mencadangkan untuk keluarganya berpindah kembali ke rumah keluarga. Ali tahu yg ibunya lebih selesa di rumah itu. Rumah itu juga lebih dekat untuk ali sentiasa berulang melawat ibunya.

Hakikatnya, mereka berdua tahu yg rumah itu kurang selamat untuk diduduki. Rumah itu telah lama ditinggalkan. Rumah kayu. Tentunya ada struktur yang telah usang ditelan masa.

Tapi, ali mahu ibunya pindah kerana menyangka ibunya suka tinggal di sana. Ibunya sering menyebut2 rindukan rumah itu. Jaga hati.

Ibu pula tak mahu menolak kerana menyangka ali mahu ibunya pindah. Mudah untuk ali melawat. Lagipun ali lah yg menanggung keluarga selama ini. Jaga hati.

Selepas beberapa minggu duduk di kampung, rumah tersebut roboh. Ibu ali meninggal dunia ditimpa struktur rumah. Adik-adiknya cedera.

Kadang-kadang kita terlalu nak jaga hati tapi kita tak tahupun apa isi hati orang yg kita nak jaga tu. Kadang-kadang kita terlalu nak jaga hati, sampai kita lupa nak jaga diri.

Sabtu, 12 September 2015

The Prophet method of correcting people's mistake

Tajuk entry kali ni adalah sempena sebuah buku yg aku beli masa buat umrah dulu. Masa aku beli buku ni, expectation aku adalah penulis akan rumuskan untuk setiap keadaan, bagaimana kaedah yg Rasulullah gunakan untuk menegur kesalahan tu. Rupanya aku silap. Penulis menyenaraikan hadis-hadis soheh yg ada cerita pasal Rasulullah menegur kesalahan umat Islam.

Dalam setiap hadis ni, kaedah yang Rasulullah guna memang luas. Mungkin kita sebelum ni tahu yg Rasulullah tegur secara direct, tenang dan tegas. Itu sahaja. Tapi dalam buku ni ada diceritakan Rasulullah tendang seorang Islam ni hanya kerana dia tidur meniarap - Baginda kata tidur macam ahli neraka. Ada juga cerita Rasulullah meninggikan suara, dan ada juga Rasulullah memerli (sarcastic).

Makanya, sangkaan aku yang ada SATU cara menegur paling berkesan rupanya meleset. Aku buat kesimpulan dalam keadaan tertentu, cara menegur adalah berbeza. Tapi aku x dapat nak kelaskan, salah yg macamana kena pukul, yg macamana tggi suara.

Satu hari, masa aku tengah sembahyang kat rumah, tiba-tiba anak aku (4 tahun) kacau-kacau sejadah aku. Aku xde ape2 perasaan pun. Tapi aku pernah ingatkan dia dulu yang kalau dia kacau orang sempahyang, aku akan rotan dia. Selesai sembahyang, aku panggil dia, aku buat-buat sound dia sikit, pastu rotan tapak kaki dia. Aku x marah sikit pun, cuma sbb aku dah janji akan rotan. Dan niatnya untuk mengajar. Dia nangis. Biasalah tu. Drama. Bukan sakit pun.

Kemudian baru aku sedar. Sebenarnya, yang aku cari bukan 'kaedah' menegur. Ada banyak kaedah yang betul. Tapi yg utama adalah 'niat' menegur. Niat mestilah kerana Allah. Sebab Allah beri tanggungjawab kepada kita utk menegur, utk betulkan yg salah.